Hakikat oleh Durani

Apabila terasa, diawasi tuhan,
Rasa berdosa setiap masa,
Rasa hina diri, dengan Ruhan,
Rasa syukur, dengan nikmatnya,
Jiwa derita dengan dosa,
Hati rasa kurang amal pada-Nya
Itulah hakikat, sifat kehambaan,
Bahagia…

Allah, ya Allah,
Mukmin sejati,
Sentiasa waspada,
Dari dosa, tanpa sengaja,
Apatah lagi dosa yang nyata,
Umpama gunung, jatuh padanya,
Segala-galanya, untuk Tuhan yang,
Jiwa derita dengan dosa,
Hati rasa kurang amal pada-Nya,
Itulah hakikat, sifat kehambaan,
Bahagia…

Allah , ya Allah,
Gerak lakuku,
Bertambah kaku,
Lantaran nafsu yang telah jemu,
Namun diriku, bertambah malu,
Padamu ya Rabbi yang miliki,
Siksaan nafsu

2 Responses so far.

  1. salam mentari.cctv kita kat bahu kanan & kiri pun ada...selagi skripnya dkawal iman dan aqidah perjuangan insyaAllah dakhirat natii bleh dapat dapat best award kalah OSCAR.
    tapi tul ke lagu mirwana ni dik???durrani kut

  2. asrarqulub says:

    hmm... ana silap, betulah tu durani...

Leave a Reply

Bahasa jiwa bangsa. Komenlah dengan berhikmah! C=